PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN KIMIA DASAR TERINTEGRASI SOCIO-SCIENTIFIC ISSUE (SSI) DAN KEISLAMAN

  • Moh Ismail Sholeh UIN Raden Fatah

Abstract

Program Studi Pendidikan Kimia UIN Raden Fatah Palembang merupakan program studi di bawah kementrian agama yang memiliki tujuan yaitu mewujudkan lulusan sarjana pendidikan kimia yang menguasi konsep, teori dan praktek dalam bidang pendidikan kimia secara profesional serta mampu mengintegrasikan nilai-nilai ke Islaman. Untuk mencapai hal tersebut, salah satunya diperlukan bahan ajar yang kimia yang inovatif, mudah dipelajari, memuat materi yang mendalam serta terintegrasi nilai-nilai ke-Islaman.. Oleh karena peneliti mengembangkan modul kimia dasar ang terintegrrasi niilai-nilai ke Islaman serta socio-scientific issue. Penelitian ini bertujuan untuk: (1) mengetahui validitas modul kimia dasar terintegrasi socio-scientific issue (SSI) dan ke Islaman; (2) mengetahui efektivitas modul kimia dasar terintegrasi socio-scientific issue (SSI) dan ke Islaman; (3) mengetahui respon Mahasiswa terhadap modul kimia dasar terintegrasi socio-scientific issue (SSI) dan ke Islaman. Penelitian ini menggunakan metode penelitian Research and Development (R&D). Model yang digunakan adalah pengembangan model 4-D. Hasil pengembangan media divalidasi oleh ahli media dan ahli materi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) Modul kimia dasar terintegrasi socio-scientific issue (ssi) dan keIslaman valid dan layak digunakan. Berdasarkan penilaian ahli materi, dan media didapatkan presentase kelayakan isi 96% (sangat layak), kelayakan penyajian 96% (sangat layak), penilaian ssi dan keislaman 98% (sangat layak), kelayakan kegrafikan 95% (sangat layak) dan penilaian kebahasaan 97% (sangat layak). Selain itu, kelayakan juga diperoleh dari tanggapan mahasiswa uji skala kecil dengan presentase 94% (sangat baik) dan tanggapan dosen uji skala kecil sebesar 80% (baik). (3) Modul kimia dasar terintegrasi socio-scientific issue (ssi) dan keIslaman efektif digunakan dalam pembelajaran. Dilihat dari hasil perhitungan N-gain dengan hasil 0.45 (sedang). Untuk Uji t dihasilkan dengan hasil perhitungan harga >  (16,08 > 1,68) sehingga terdapat perbedaan secara signifikan pada hasil belajar mahasiswa. (4) Persentase respons mahasiswa setelah penggunaan Modul kimia dasar terintegrasi socio-scientific issue (ssi) dan keIslaman secara secara klasikal  85% (sangat baik). Kata kunci:Modul, Sosico-scientific issue (SSI), keIslaman
Published
20-02-2019