PENERAPAN POLA ASUH TERHADAP SANTRI DI PONDOK PESANTREN AL-AMALUL KHAIR PALEMBANG

  • Kemas Mas'ud Ali Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Raden Fatah Palembang
  • Aida Imtihana Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Raden Fatah Palembang
  • Fajri Ismail Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Raden Fatah Palembang
  • Herman Zaini Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Raden Fatah Palembang
Keywords: Pola Asuh, Pondok Pesantren.

Abstract

Pola asuh yang diterapkan di asrama cenderung bersifat otoriter atau berpusat pada satu figur saja. Melalui gaya pembinaaan yang seperti ini diharapkan santri akan patuh dan berkembang kearah yang diharapkan oleh pondok pesantren. Gaya pengasuhan yang otoriter berpengaruh terhadap kondisi santri yang tinggal di pondok pesantren bila dibandingkan dengan pola asuh yang lainnya seperti permisif dan demokratis. Pengaruh yang menonjol salah satunya terhadap kedisiplinan santri. Oleh sebab itu, Pembina harus membiasakan santri untuk mengikuti serangkaian kegiatan pondok pesantren dan menaati peraturan yang berlaku. Strategi untuk mencapai tujuan mendisiplinkan santri  antara lain melalui keteladanan pengasuhnya melalui nasehat-nasehat, bimbingan dan  ta’zir (hukuman). Oleh karena itu, sangat menarik untuk mengambil penelitian tentang pola pengasuhan anak yang diselenggarakan di Pondok Pesantren Al-Amalul Khair Palembang.Penelitian ini merupakan penelitian lapangan. Data yang dikumpulkan meliputi data primer dan data sekunder. Data primer dikumpulkan melalui survey dengan mewawancarai sejumlah responden yang terpilih, yaitu pengasuh pondok pesantren, santri dan pengusaha yang berada di sekeliling pondok pesantren. Sedangkan pengumpulan data sekunder dilakukan pada penduduk di sekitarnya, tokoh masyarakat dan Ketua RT setempat. Analisis data dimulai dengan tabulasi data dilanjutkan dengan tabulasi silang dan analisis deskriptif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Pesantren menerapkan aturan yang harus ditaati oleh setiap santri, apabila terjadi pelanggaran, santri akan mendapatkan hukuman dari riang sampai ke berat, seperti membersihkan pekarangan di sekitar Pesantren, dipukul pada bagian telapak kaki, dan dijemur dalam waktu tertentu. Disiplin dilakukan melihat situasi dan kondisi, adakala diperketat dan di hari lain diperlonggar. Kiyai selalu dijadikan figur bagi santri. Oleh karena itu, mereka sering mengadakan berkomunikasi dengan Kiyai, sedangkan Kiyai merespon semua keluhan santri. Di samping itu, Kiyai selalu memberikan wejangan kepada santri. Kiyai selalu memberikan kebebasan kepada para santri untuk menumbuhkem-bangkan bakat mereka, jika mereka mendapatkan prestasi akan diberi penghargaan/apresiasi oleh Kiyai. Kiyai selalu membangkitkan semangat para santri agar tidak terlalu bergantung kepada seseorang dan menekankan agar santri dapat hidup mandiri.

References

Adam, L. 1952. Methods and Forms of Investigation and Recording of Native Costumary Law in The Netherlands East Indies before the War Oxford: Oxford University Press
Ahmadi, Abu. 1991. Sosiologi Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta.
Bogdan, Robert & Stevan J Taylor.1975. Introduction to Qualitative Methods Research, A Phenomenological Approach to Sosial Sciences. New York: John Willey & Son
Gunarsa, Singgih dan Singgih D. Gunarsa. 1981. Psikologi Remaja. Jakarta: Gunung Mulia.
Hurlock, Elizabet. 1978. Perkembangan Anak. Terj. Meitasari Tjandrasa, Jilid II. Jakarta: Erlangga.
Kuntowijoyo. 1991. Paradigma Islam: Interpretasi untuk Aksi. Bandung: Mizan
Mastuhu. 1994. Dinamika Sistem Pendidikan Pesantren. Jakarta: INIS.
Moleong, Lexy. 1995. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Rosdakarya
Mudzar, Atho. 1998. Pendekatan Studi Islam. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Munandar, Utami. 1992. Pemandu Anak Berbakat Suatu Studi Penjajakan. Jakarta: CV. Rajawali.
Shaleh, Abd.Rahman, dkk. 1982. Pedoman Pembinaan Pondok Pesantren Jakarta: Proyek Pembinaan dan Bantuan Pondok Pesantren
Shochib, Moch. 1998. Pola Aduh Orang Tua. Jakarta: Rinaka Cipta.
Subrata, Hadi. 1991. Mengembangkan Anak Balita. Jakarta: Gunung Mulia.
Sukamto. 1999. Kepemimpinan Kyai dalam Pesantren. Jakarta: LP3ES
Sulton, M dan M. Khusnuridlo. 2006. Manajemen Pondok Pesantren dalam Perspektif Global. Yogyakarta: Laksbang Pressindo
Thoha, Chabib. 1996. Kapita Seleksi Pendidikan Islam. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Offset
Tim Akarmedia. 2003. Kamus Besar Lengkap Praktis Bahasa Indonesia. Surabaya: Akarmedia.
Yacub. 1984. Pondok Pesantren dan Pembanguna Masyarakat Desa. Bandung: Angkasa.
Syamsu Yusuf, Syamsu. 2000. Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Bandung: Remaja Rosda Karya.
M Zuhaery (2015) POLA ASUH KYAI DAN KEMANDIRIAN SANTRI (Studi Komparasi Pada Pesantren At-Tauhid Al-Islamiy Sawangan dan Pesantren Pabelan Mungkid Magelang Jawa Tengah). YOGYAKARTA: PPI UMY
Rodliatun Hasanah, Rodli (2015) POLA PENGASUHAN SANTRI DI PONDOK PESANTREN AL-FURQON SANDEN BANTUL. S1 thesis, Fakultas Ilmu Pendidikan
Published
15-02-2018